Fenomena Ketindihan Mistis Ataukah Ilmiah

Ditulis oleh pada Thursday, March 21, 2013 - 19:23 dengan 8 komentar

Ketindihan Mistis Ataukah Ilmiah
Ketindihan, di beberapa daerah disebut tindih hantu atau irep-irep, adalah sebuah kondisi dimana saat kita sedang tertidur lalu kemudian kita merasakan bahwa kita telah terbangun atau setengah terbangun tetapi kita tidak mampu menggerakkan tubuh kita seolah-olah tubuh kita sedang ditindih oleh sesuatu. Di berbagai wilayah di dunia fenomena ini disangkutpautkan dengan hal-hal mistis. Tapi apa sebenarnya penyebab ketindihan itu? Mistiskah atau sesuatu yang bisa dijabarkan secara ilmiah?

Kebayakan masyarakat mempercayai bahwa ketindihan, di dunia dikenal dengan istilah sleep paralysis (kelumpuhan saat tidur), adalah suatu fenomena mistis. Mereka percaya bahwa saat kita mengalami ketindihan ada sosok makhluk gaib yang sedang menindih tubuh kita sehingga kita tidak bisa berbuat apa-apa. Kejadian ini biasanya dianggap karena kita lupa membaca doa sebelum tidur, tidur di tempat yang dihuni oleh si makhluk gaib dan lain sebagainya. Biasanya orang yang mengalami ketindihan akan merasa bahwa dia melihat penampakan dari makhluk gaib.

Kepercayaan mistis terhadap fenomena ketindihan ini juga ada di berbagai negara di dunia. Di beberapa negara, terutama di Afrika dan Eropa, fenomena ini dikaitkan dengan sihir. Mereka beranggapan saat kita mengalami ketindihan itu dikarenakan ada penyihir yang sedang menduduki dada kita, itulah sebabnya fenomena ini disebut juga The Old Hag Syndrome.

Lantas bagaimana ilmu pengetahuan ilmiah menjelaskan fenomena ini? Sebuah survei yang dilakukan pada tahun 1992 menyatakan bahwa fenomena ini adalah sesuatu yang sangat umum dan setiap orang dewasa pasti pernah mengalaminya, paling tidak sekali setiap dua tahun. Fenomena ini berkaitan dengan siklus atau tahapan yang kita alami dalam tidur.

Ketika kita sedang tidur maka kita akan menjalani beberapa tahapan tertentu, yang bisa kita sederhanakan menjadi 2 yaitu REM (Rapid Eye Movement) dan non REM. Pada saat kita tidur, selama 60-80 menit pertama kita akan mengalami kondisi non REM, lalu 10-15 menit berikutnya kita akan mengalami kondisi REM, setelahnya kita akan kembali dalam kondisi non REM dan siklus ini terus berlangsung hingga kita terbangun.

Pada saat kita berada dalam kondisi non REM maka akan memasuki fase tidur tenang. Dalam fase ini otak kita memasuki keadaan dimana denyut jantung tekanan darah dan pernafasan menjadi teratur. Selain itu seluruh otot tubuh akan mengalami fase relaksasi.

Sedangkan pada fase REM otak kita akan berada pada kondisi dimana keadaannya mirip dengan keadaan sadar. Mata kita akan bergerak dengan cepat (inilah kenapa fase ini disebut rapid eye movement), tekanan darah dan pernafasan yang turun naik. Dalam fase ini sebagian besar mimpi pada manusia terjadi dan kadang terjadi keadaan dimana mimpi itu menjadi sangat nyata, seperti saat kita mimpi terjatuh dan seolah-olah kita benar-benar sedang mengalaminya. Dalam keadaan ini otak kita akan mematikan kerja dari sebagian otot kita, biasanya disebut REM Atonia.

Dr. Max Hirshkowitz, direktur Sleep Disorders Center di Veterans Administration Medical Center Houston, mengatakan terkadang otak kita belum mengakhiri kondisi mimpi atau lumpuh kita pada saat kita terbangun, umumnya karena kita terbangun saat sedang dalam kondisi REM Atonia. Hal inilah yang membuat tubuh kita terasa kaku dan mengalami Sleep Paralysis (ketindihan). Sebenarnya kondisi ini hanya berlangsung selama beberapa detik, paling lama satu menit, tapi bagi orang yang mengalami kondisi ini terasa sangat lama.

Florence Cardinal, peneliti yang lain, mengungkapkan bahwa kondisi Sleep Paralysis biasanya juga di barengi dengan halusinasi. Halusinasi inilah yang membuat kita merasa ada seseorang atau sesuatu yang seakan-akan sedang menduduki tubuh kita. Ini dikarenakan memang tubuh kita sedang mengalami transisi dan sebagian indra kita belum berfungsi dengan sempurna. Walau terkesan menakutkan tetapi ini adalah sesuatu yang wajar.

Walau ketindihan ini adalah sesuatu yang memang wajar terjadi pada setiap manusia, akan tetapi ada beberapa faktor yang menyebabkan seseorang lebih sering mengalaminya. Faktor-faktor itu antara lain kelelahan, pola tidur yang tidak teratur, tidur dalam keadaan terlentang dan konsumsi obat-obatan penenang.
Bagikan Artikel Ini :

8 comments

Emank banyak mas yg blang klo sya keren mas hahaha

Balas

OO..ternyata kejadian yang normal ya..kebelakangan ini saya kerap mengalami ketindihan yang terakhir baru saja berlaku ketika saya tidur dalam keadaan masih memegang hp.Lumayan lama sih lebih kurang 1 menit karena saat terjadi mata saya melihat jarum jam di dinding bergerak.begitu sadar saya buka internet dan ketik keyword fenomena ketindihan eh blog ini berada di urutan pertama.Setuju juga kalau adminya keren haha karena sudah memberi jawaban yang melegakan saya.. lanjut tidur lagi..ah..mana tau ada yang mau menindih lagi haha

salam kenal..gan..

Balas

Maaf mas bru bsa bles komentx, soalx kmaren2 lg sibuk hehehe
Wah sya bru thu klo artikel sya ada di no 1 search, ngk nyangka jg mklum ada bbrapa blog bhkan situs bsar yang jga membhas msalah ini.
Wah trimakasih klo sya dianggap kren, tp bkan sya lowh yg ngomong hahaha

slam knal jga mas, smga prknalan ini bsa mmberi manfaat

Balas

good... jd gk negatif lg pikiran

Balas

Normal dan semua orang pasti mengalaminya, tetapi saya sejak umur 15 tahun sering mengalaminya sampai sekarang, gak peduli siang malam, bahkan lebih dari 10 menit juga pernah saya alami. Kadang tiap hari mengalami hal itu, hingga saya takut disaat akan tidur. Mengerakan anggota tubuh/olah raga ringan juga membaca doa sebelum tidur, tetapi tetap mengalami hal itu

Balas

Punya tanggapan atas artikel ini? Silahkan sampaikan pemikiran Anda melalui kotak komentar yang tersedia. Terimakasih atas komentar yang anda berikan dan mohon maaf jika ada komentar yang tidak saya balas.
Read MeEmoticon

Follow Bee Inspired Di Twitter
Like Bee Inspired Di Facebook
 
Home | Privacy Policy | Disclaimer | Contact | Feeds (Atom)
Copyright © 2013. Bee Inspired - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger